Skip to content

Westmorelandism Room

Guys gue ini keturunan Jawa dan Batak dengan campuran Cina sedikit. Tapi mata gue ga sesipit mata orang Cina. Gue ga sealon-alon asal kelakonnya orang Jawa. Dan gue ga sekeras orang Batak lain kalo ngomong. Kesimpulannya, gue adalah So-So. Ga terlalu sipit, ga terlalu lelet, ga juga terlalu toa. Nah sekarang kita kesampingkan dulu masalah Jawa dan Cinanya. Ini gue mau cerita soal gue dan keluarga Batak gue.

Jadi ya, gue dapat cap Batak dari pihak nyokap. Tapi sayang, gue ga dapet marga kayak marga nyokap, Hutabarat, karena bokap gue bukan Batak, tapi Jawa. So, kalau menurut adat, gue ini dapet marga atau lebih tepatnya dikasi marga dari pihak keluarga nyokap yang lain dan gue dapet marga Simatupang. Siang malam tunggu panggilan. Ngok. -_____-

Nah terus begini. Gue karena suatu sebab disuru nulis list nama anak-anak dan cucunya ompung gue itu. Di batak kita manggil nenek dengan Ompung boru. Manggil kakek dengan Ompung Doli. Correct me if i am wrong.
Nah ini listnya:

Anak Ompung gue (Janus Sahat Raja Hutabarat dan Clara Simanungkalit) - dari yang paling tua:
1. Alm. Meyer Salomo Dirgos Hutabarat
2. Eiwan Saat Halomoan Hutabarat
3. Elsarik Panusunan Hutabarat
4. Rotua Ratna Trimurti Hutabarat
5. Victor Madongsa Hamonangan Hutabarat
6. Rosita Tioria Hutabarat
7. Roosje Erica Augustina Hutabarat
8. Maruli Immanuel Parada Hutabarat

*tebak nyokap gue yang mana. Hahaha

Cucu Ompung gue (Janus Sahat Raja Hutabarat dan Clara Simanungkalit) - dari anak tertua:
1. Laura Dameria Dwiari Hutabarat
2. Angela Anastasia Hutabarat
3. Marscella Agaputri Hutabarat
4. Samuel Argaputra Hutabarat
5. Salomo James Christian Hutabarat
6. Timothy Hutabarat Harewood
7. Wendy Tioria Harewood
8. Keshia Viola Nabasa Hutabarat
9. Lavico Hutabarat
10. Markus Michael Effendy Siahaan
11. Joshua Mario Effendy Siahaan
12. Gracia Samantha Hendrata Simatupang
13. Grania Savannah Hendrata Simatupang
14. Russel Hutabarat

Kesimpulan gue setelah mendata sensus penduduk ini, salah, sensus keluarga adalah:

10 Facts about Batak:

1. Orang Batak ngasi nama panjang-panjang oi.

2. Orang Batak itu ikut marga ayah (gue lupa istilahnya. *anak IPS lupa sosiologi ya begini ini) contohnya yang semua nama keluarganya Hutabarat berarti itu bokapnya Hutabarat. Gue? Lo liad aja nama keluarga gue Hendrata. Tipikal Jawa banget noh. Ngok. -____-

3. Biasanya kalau mamak atau bapak kita dipanggil biasanya (memang) dipanggil sesuai nama anak pertama. Contohnya kalo nyokap gue dipanggil sama ompung: Mamak Samantha. dsb.

4. Begitu pula dengan Ompung. Kalo ompung dipanggil sesuai dengan nama cucu dimana bokapnya adalah anak tertua di keluarga itu. Contohnya ompung gue dipanggil Ompung Laura. Laura ini sepupu gue yang bokapnya adalah anak tertua di keluarga. Padahal gue sama Laura umurnya cuma beda setaon dan ulang tahunnya cuma beda 20 hari sama gue.

5.Kenyataan bahwa di Batak diperbolehkan nikah sama keluarga sendiri selama dia pariban atau mapariban. Ga ngerti? Gini, jadi gue boleh nikah sama sepupu gue yang menyandang nama Hutabarat. Sedangkan sesama Hutabarat ga boleh nikah. Sama kayak sesama garis keturunan luar yang menyandang nama bukan nama keluarga, tidak boleh menikah. Contoh: gue sama sepupu gue yang ga punya nama Hutabarat ga boleh nikah. Begitupula yang sesama Hutabarat. Ga bole nikah. Nah, kalo Ompung doli gue yang alm. Dia bilang gini kira-kira: "Ngapain sih nikah sama saudara sendiri? Ketemunya tulang sendiri, nantulang sendiri. Kalian kalo perlu nikah dari sabang sampe merauke. Kalo perlu keluar Indonesia. Biar kalo ngumpul anaknya aneh-aneh. Blasteran gitu." Yah ini sih uda gue adaptasi kata-katanya. Ga mungkin ompung gue ngomong dalam bahasa gaol begitu. Hahaha. Jadi deh ada yang nikah sama sesama Batak, sama orang Jawa, sama orang Cina, sama bule juga ada. dan emang kita semua kalo kumpul aneh-aneh mukanya. Aneh dalam hal baik yah. Kami semua ganteng dan cantik kok. *pede jaya Huahuahua.

6. Kami manggil om dengan sebutan Tulang dan tante dengan sebutan Nantulang. Itu kalau ibu atau ayah kalian termasuk anak yang lebih kecil daripada om dan tante kalian. Kalau ayah dan ibu kalian lebih tua dari om tante kalian maka kalian manggilnya Uda dan Nanguda. Ngerti? gue sendiri pusing.

7. Orang Batak itu biasanya persaudaraannya erat banget. Yang bukan semarganya aja selalu dianggep sodara, apalagi yang semarga. Contohnya gini: di kampus gue ada ade kelas gue yang namanya Sime Hutabarat. Nah dia uda gue anggep sodara gue. Ada juga dulu di sekolah gue temen gue yang namanya Fabio Pagalan sama Steffany Pangaribuan. Mereka juga gue anggep sodara gue. Begitu sebaliknya. Kayak ada tali penghubungnya gitu. Entah kenapa dan mengapa. *sama aja oon. -___-

8. Salah satu keuntungannya jadi orang batak itu adalah kita aman saat berkendaraan umum. Banyak kan tuh kenek, sopir bus, sampe pencopet yang orang batak. Tinggal ajak ngomong aja pake bahasa batak, merka bakal nganggep kita sodaranya dia. Kadang kalo sopir suka dikasi gratis bo, kalo copet ga jadi nyopet. "Woi, sodara kita itu. Jangan diapa-apain." Buakakakakaka.

9. Bahasa batak susyeh guys. Gue cuma ngerti dikit. Tapi enak juga kalo bisa bahasa daerah loh.

10. Orang batak jago nyanyi dan musik. Ini jelas banget ada di keturunan nyokap. Tulang gue ada yang pelatih vokal, produser musik, sampe penyanyi juga ada kalo lo tau dan sadar dia siapa. Begitupula dengan sodara-sodara gue. Banyak yang bisa nyanyi dan suaranya bagus. Banyak yang bisa maen alat musik. Ada juga yang vokalis band. Gue? So-so dibilangin dari pertama. -____-

Yaitu dah kira-kira. Walau ga perfect tapi ya itu keluarga gue. Dan gue jelas bangga menyandang suku Batak ini walau kami suka makan saksang. Buakakakakaka
*saksang: daging anjing

Ini ada lagu Batak rohani yang gue suka dan inget kalo dinyanyiin pas syukuran keluarga.
Sonang Di Lambung Jesus (Buku Ende No. 214)

Sonang di lambung Jesus, sonang na ro tusi
Unang be ho mabiar, lao mandapothon i
Tongtong dijouhon Jesus, sai ro ma ho tu au
Tadingkon haholomon, jala haosi au
Sonang di lambung Jesus, sonang na ro tusi
Unang be ho mabiar, lao mandapothon i

Sonang di lambung Jesus, rap hita lao tusi
Inganan na umuli, do di lambung na i
Ai nunga diparade, hasonanganta i
Asa marhasonangan, na ro tu Jesus i
Sonang di lambung Jesus, rap hita lao tu si
Inganan na umuli, do di lambung na i

Jesus haholonganku, Jesus haposanki
Saleleng au mangolu, dohot di tingkiki
Ndang be huhabiari, angka pangago i
Ai diramoti Jesus, au hinophopna i
Jesus haholonganku, Jesus haposanki
Saleleng au mangolu, dohot di tingkingki
Dohot di tingkingki

Artinya? Cari no dewe. *lah????? Jawanya keluar. Ngamuk daritadi ga dibahas. Buakakaka

Yak, sekian. Molloate sodarah-sodarah!! Jesus Bless!

NB: Love my families.

2 comments:

  1. Permalink #
    Ef Si said

    Permisi ...
    numpang lewat .. karna udah lewat jadi sekalian masuk .. karna uda masuk jadi sekalian baca ... :)
    blogmu keren ..
    kamu keponakan nya Victor Hutabarat ya ...
    saya juga batak, salam kenal ..
    "sekedar saran" sepertinya ada artikel di sini yg perlu di ralat de ..
    yg saya tau Pariban itu yg diperbolehkan menikah "Hanya"
    kepada Pariban yg bukan saudara kandung ( bukan sepupu kandung ), kalau dengan sepupu kandung walau berpariban itu tetap Haram untuk menikah/di nikahkan.
    Yg boleh menikah hanya kepada yg berpariban hanya menurut berdasarkan marga Ibu kita saja tanpa ada hubungan garis kekeluargaan yg dekat (yg ini di jabar dari pihak laki-laki) dan di jabarkan menurut pihak wanitanya ya sebalik nya.
    dan memang orang batak tau berpariban jika kita laki-laki, kan gk mungkin si wanita tau apa Boru Ibu dari setiap laki-laki yg di temui nya .. ya kan .. :)
    Makna berpariban adalah untuk menjaga dan mempersatukan kembali kekeluargaan yg telah jauh.
    Demikian,semoga ini menjadi sesuatu ... :D
    Oh iya sistem kekeluargaan orang Batak tu namanya "patrilineal" - bukan ngajarin ya .. cuman mengingatkan ... kan kamu lupa :D "peace" ..


    Sorry panjang ... Lagi mood ..:)

  2. Permalink #
    cisCa said

    Halo..sekedar meralat, pariban kandung itu boleh menikah :) hanya saja sekarang sudah sangat jarang terjadi dan dihindari agar keturunannya tidak dari situ-situ saja dan sudah kurang enak lagi bagi Tulang/Namboru jadi berubah panggilan/partuturannya kalau menikahkan mereka. Tapi di generasi terdahulu menikah dgn pariban kandung adalah hal yang umum.

    Demikian :)

Leave A Reply